CERITA TENTANG RED (1)

Cerita ini gua dedikasikan untuk apresiasi anak RED, konon, kalau sampai gua sebut seseorang dalam blog gua artinya they are the special one who I really want to remember for my entire life gitu sih. Sengaja gua tuliskan disini ceritanya, kalau blog ini berdiri dan tidak diblokir sampai gua udah punya anak, kan bisa gua baca-baca dan ngenang lagi gitu ya. hehe
Lagipula, kenapa sih gua nulis ini?! kan GUIMnya juga belum terjun ke titik aksi?? iya, soalnya divisi kita itu isinya ada 7 orang, alhasil gua akan mobile, dan anak-anak RED juga akan mulai lebih banyak ceritanya sama masing-masing 6 pengajar titipan Tuhan itu hahahah. Gua juga tandain (1), karena memang pasti akan ada cerita panjang lagi separuh perjalanan berikutnya, gua cicil dulu setengahnya kali ya.
Ohiya, btw karena pembaca gua mungkin tidak tau soal RED itu apa-- emang ada yang baca ya?! ya semoga aja ada gitu-- gua akan jelaskan dulu kali ya..

RED itu singkatan dari Research and Educational Development, salah satu divisi di kepanitiaan Gerakan UI Mengajar. Gua memang gabung GUIM 8 lagi setelah kemarin sudah merasakan betapa serunya hidup di dunia perGUIMan saat jadi pengajar GUIM 7. GUIM juga jadi satu-satunya kepanitiaan yang berhasil membuat gua bertahan untuk 2 periode! mungkin karena GUIM sesuai banget sama passion gua: Pendidikan, pembangunan desa, anak-anak. dan semacamnya. Salah satu kehidupan gua di UI, selain menjadi mahasiswa di kelas. Gara-gara jadi panitia GUIM juga, finally gua berani phubbing-- gua akan bahas soal ini di satu topik khusus nanti--  ketika kelas. Bukan gimana-gimana, cuma biasanya gua emang sangat menentang buka hp/laptop pas di kelas untuk ngerjain hal-hal lain apalagi buka sosmed! tapi, gua baru paham kalau gua juga terjebak dengan dunia itu saking tuntutan kerjaan di GUIM yang kadang suka enggak liat-liat jam, ataupun deadlinenya yang enggak berenti-berenti. Meskipun begitu, gua bersyukur! karena ikut kepanitiaan GUIM 8, gua jadi ngerasa seger lagi, semangat lagi masuk kampus, berapa hidup lagi kaya maba hahah, setelah mengalami demot yang luar biasa di semester 3 dan 4, hampa gitu deh wkwk.

ehiya, gua kan tadi mau jelasin RED ya! jadi ngalor ngidul, oke, RED itu ngapain aja sih? Harus gua bilang, awalnya gua antara mau dan tidak mau jadi RED, gua mau divisi lain aja asal gua GUIM lagi wkwk, tapi ngeliat kak Gesti (RED gua di GUIM 7) bikin gua terinspirasi juga jadi RED. Karena memang bisa dibilang enggak berhenti-berhenti kerjanya! dan bebannya enggak ada yang biasa aja... apa ini menurut gua aja ya? iya kali! hahah
Penentuan titik aksi GUIM 8 akhirnya sekarang bisa sampai di Temanggung itu tugasnya anak-anak RED. Terus milihnya asal tang-ting-tung? Enggak! beneran dateng ke kemendikbud, nembus orang sana nembus orang sini supaya bisa dapet insight, rekomendasi, saran, dan data terakurat. Pertimbangin kenapa harus ke Jawa Tengah? kenapa enggak di Jawa Barat aja yang deket sama UI? pertanyaan berat yang tentu ada alasan panjangnya. Belum lagi perjuangan untuk menembus sejarah survey pertama kalinya, bayangkan dengan pengetahuan se 0 dan sebuta itu soal Temanggung, kita juga bener-bener enggak tau gimana caranya bisa dapat data dan survey sekolah-sekolah di sana. Ngecek penginapan, transportasi, ngehubungin pemerintahnya, suatu hal yang gua enggak sangka, ternyata kemustahilan itu memang bener-bener enggak ada.


Setelah Temanggung dipilih, berikutnya nentuin 6 sekolah dan kecamatan spesifik tempat kegiatan berlangsung selama 25 hari. Terus yang ngajar gimana? GUIM butuh pengajar, dan si divisi ini juga yang ngurus proses seleksi dari tahap 1 yang mana meriksa ratusan CV dan Essay (untunglah RED enggak pernah kerja sendiri, selalu ada manusia baik yang dateng nolong, keluarga GUIM sebelumnya dan panitia divisi lain, tentunya!), tahap 2 yang mana melakukan FGD dengan jumlah >100 orang, tahap 3 nyeleksi simulasi mengajar-- banyak cerita juga tentang drama dan sulitnya membuka jalan untuk dapet sekolah baru, iya jadi GUIM 8 ngadain seleksi di SD yang belum pernah dijadiin tempat seleksi sebelumnya, makanya ada drama lah, mesti jelasin ulanglah, mesti bina hubungan baik dari awal lah, super deh kalo kata pak Mario Teguh-- dan tahap ke-4 seleksi wawancara!

Apa yang paling beban?? iya, RED jadi perantara Tuhan nentuin nasib orang! mulai dari milih pihak mana yang akhirnya akan didatengin GUIM, dan pihak mana yang bisa dapet kesempatan mengaktualisasikan dirinya di GUIM dengan jadi pengajar, dari ratusan ke 36 terpilih aja! hii super serem! gua selalu berdoa semoga gua dan RED tidak teledor menilai orang. Bagus ya, jadi banyak mendekatkan diri pada Tuhan?! hahah. Gilak, gua enggak pernah rapat dari malam menuju maghrib besoknya, hampir 21 jam rapat, otak dikures-kures, no life, hiburan kita ya anak RED satu sama lain aja, dibatesin dinding-dinding dan dikelilingi tumpukan berkas! penuh drama dan debat. Enggak mandi lagi 24 jam lebih. Untung aja enggak tumbang setelahnya. Sebelum itu sering banget kita pulang supra malem. Sampe ibu dan Bapak gua sensi, kok bisa segitunya?! Tapi, hati gua seneng dan itu yang terpenting, Faktanya, alhamdulillahnya segilak apapun agenda RED, gua belum pernah jatuh tumbang. Mungkin karena hatiku happy! hidih apaan sih? wkwkwk.

Setelah itu perjalanan dilanjut dengan ngurusin pelatihan pengajar, ini juga persiapannya singkatt, terus kita mulai menyesal, kenapa bikin agenda mepet-mepet?! mana yang katanya bisa nafas kalau udah selesai seleksi pengajar? buohong itu hahah. Tapi emang karena waktunya sangat terbatas, jadi agendanya harus mepet sih, abis agenda minggu ini kelar, minggu depannya udah harus fokus bahas agenda selanjutnya lagi. Setelah itu mentoring, dan akhirnya selesailah agenda berat RED, di sebelum UAS, HAHAH. Karena nanti di titik aksi, akan ada variasi tanggung jawab yang baru. Ada pelatihan guru, teacher's meeting, ke rumah kepala sekolah, menjalin hubungan baik dengan sekolah dan ortu, dan ini sih yang juga sebenernya enggak pernah berhenti dilakukan semenjak udah dapet pengajar, yaaaa ngurusin para pengajar!!
Semangat selalu teman-teman REDkuh, cinta betul aku tuh

Jaman survey perama kali! sama panitia lain yang juga selalu hadir dan sangat sangat banyak membantu RED! 


Jaman FGD, pusing gatuh?

jaman simulasi mengajar, panitianya banyak, ada kakak kakak GUIM sebelumnya jugaa sebagai assessor, bahkan dari 3-4 angkatan yang lalu! ini yang seru dari GUIM, keluarga besarnya selalu siap sedia membantu!

jaman wawancara pengajar 

captionnya "borang adalah makananku, karena itu yang aku suka!", udah berapa lembarkah RED menghabiskan kertas untuk menilai ini itu?

nah ini 36 pengajar yang udah dibrojolin, eits ada 2 pelatih ya disitu, hayoo tebak yang mana wkwk

Nah, setelah gua ceritakan "kehidupan tidak kehidupan" itu, ada 6 orang yang gua ingin apresiasi sebesar-besar-besarnya! Berkat mereka, tanggung jawab semua itu bisa terselesaikan dengan insyaAllah lancar sejauh ini, maafkan gua yang memang tidak so sweet, enggak gampang buat mengekspresikan secara lisan betapa sangat berterimakasihnya untuk dedikasi maksimalnya di RED dan maaf karena jadi banyak mengorbankan ini itu (beneran semengorbankan ini itu huhuhuhu). Mau apresiasi juga, karena usaha-usahanya udah terlewati setengahnya!
ini dia manusia-manusianya!
sudah siap??
jeng-jeng-jeng!

btw, untuk sebuah informasi, RED jarang banget foto full lengkap! pasti ada aja satu orang yang ngacir kesana ngacir ke situ, mana guapun kalo enggak diingetin buat foto bareng enggak akan inget buat ambil foto, maklum anaknya enggak suka foto-foto heeee, tapi untung aja mereka suka ngajakin! soalnya foto itu penting!!!

tuh kan cuma berlima!!

Ini RED abis kondangan bareng, siapa lagi kalo bukan kondangannya kak hanny?! nanti kalo punya kondangan masing-masing harus tetep ngundang ya!


yak, berenam wkwk



ini wajah-wajah orang bersyukur karena sudah memberojolkan nama "36 pengajar"-nya! Kalian emang d'besto dah! sayang banget huhuhu, kerudung hijau ada kak netta-- enggak paham lagi ya, lembut dan penyayang banget, yang sangat rela ulurin tangannya ini itu buat RED dan doanya yang selalu ngalir, pikirannya positifff bangetttt, huhu I love u kak!; kerudung pink ada kak hanny sudah berkeluarga tapi diem diem kita anak RED suka muji kakak karena kak hanny segitu dedikasinya buat RED padahal gimana enggak sibuk dan capek sih jadi kak hanny?! apalagi saran-sarannya selalu bikin aku tenang dan jadi berpikir bijak, berkah deh! kak hanny yang sehat ya! my happy virus!; kerudung hitam vice director kuw dewi, awalnya suka debat karena kita itu sama sama keras dew! belum lagi ni anak blak-blakan banget dah, tapi emang RED itu harus punya banget sosok kaya Dewi! semoga dewi bisa dikloning di RED berikutnya hahah, semangat selalu dew tetep keren dan aktif ya!!; Fatih, si cowo atu-atunya yang tersesat dilingkaran 6 anak gadis super cerewet dan masih bilang kesulitan adu argumen sama kita hahahah! lucu banget kalo inget bagaimana Fatih diajak gabung RED, itu kaya manusia yang lagi kehilangan dompet, eh tibatiba nemu dan isi dompetnya nambah! paham enggak tih maksudku? enggak ya? hahah. Makasih ya udah selalu mau belajar!! dan bener Fatih tuh selalu ada di agenda RED tipikal cowo yang selalu ada tapi jarang baca pc gitu ya tih?! wkwk, pokoknya arigatouu; Ada ka cien, ciciku yang dulu seharusnya menjadi dir tapi orang ini emang udah gilak sibuk dan pinternya, suka banget denger argumennya ka cien, lucuk, dan orangnya sangat menyenangkan! pantesan jadi mapres dan punya banyak dedek dedek yang sayang, kayaknya semua orang harus kenal dan temenan sama ka cien biar tau rasanya! love love!; dan Maula teman kerja yang selalu pengen aku ajakin kalo bisa di setiap kepanitiaan dan organisasi karena senyambung ituuuuu gapaham lagi!! kita ketemu pertama kali di KSM ya mau? organisasi pertamaku, dan maula temen satu divisi pertamaku huhuww, makasih mau kamu mau (sama-sama 'mau' wkwk) gabung dan selalu jadi pendengar terbaikku! seriusan, maula = pendengar terbaik, sayang maula!!

dan ini adalah potret RED yang tidak pernah lepas dari dunia perpusingan, diskusi mendadak, diskusi rutin, evaluasi, dan perdebatan ala ala ILC kalau udah ada fahri hamz** dan Fa*dli z*n

 dewi sedang menatap pagar rumah tetangga, sepertinya sudah lelah
Kak cien: iya harusnya cilung itu yang enggak pake telur puyuh, fatih: halah sok tau!, kak hanny: bukannya cilung itu aci digulung ya?

ini lebih mirip momen mencari siapa yang bakal dapet duit arisan

ini serius banget gasi?!

dan ini adalah penampakan dewi pintar yang sedang kebingungan memecahkan rumus penilaian borang seleksi pengajar


maula: aku lebih pusing lagi mikirin kapan pulang


Untuk anak RED, sehat-sehat dan bahagia selalu ya! bosen pasti denger doa kaya gini, tapi doaku tuh serius semoga sehat, supaya apapun yang sudah jadi niat baik benar-benar bisa terlaksana. Semoga makin banyak orang yang bisa merasakan kebermanfaatan karena kehadiran kalian seperti akuuu ngerasain itu karena kehadiran teman-teman selama ini, harus bahagia juga disamping segala cita-cita untuk membahagiakan orang lain. Terimakasih sudah nahan-nahan untuk enggak pulang kampung dulu. Sebangga-bangganya aku bisa nyaksiin langsung perjuangan dan aksi baik temen-temen, lebih bangga lagi ortu kalian di kampuang halaman (kesannya bener-bener kaya di kampuang ya wkwkwk, biarin dah). Pada akhirnya, post apresiasi ini tetep enggak bisa mengekspresikan setengahnya senengku kerja bareng kalian hehe. LUV LUV. See, how much I love and adore u, guys!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

PERMAINAN POLISI ALGOJO!

1 semester di UI, udah ngapain aja?

KEPRIBADIAN INFJ