Sepanjang 25 hari di GUIM 8

catatannya bermula dari perantara kekuatan Tuhan pada 6 orang ini. Sengaja gua taruh dibagian awal, sebagai bentuk penghargaan paling dalam atas kerja kerasnya dari jaman pra aksi, hingga masuk kegiatan aksi 25 hari GUIM kemarin di Temanggung. Terimakasih banyak RED!
(dari paling sebelah kiri: maula, shierlen, fatih, erinetta, hanny, dan dewi. Orang-orang yang sudah gua anggap sahabat, keluarga, sekaligus anak, hehe)



Sebagai orang yang enggak punya titik, cukup bingung juga gimana caranya bisa bercerita kaya orang-orang lain yang punya jalinan kekeluargaan bareng titiknya masing-masing. Cerita aksi kali ini juga agak-agak aneh menurut gua, banyak cerita lucuk, terlalu jauh di luar ekspektasi, sakit hati, haru, dan semacamnya.

Jadi tim yang mobile itu ada enak-enggak enaknya. Enaknya, karena ketemu banyak orang, semakin banyak cerita juga yang bisa didapetin. Nambah keluarga dimana-mana. Paling penting: banyak jalan-jalannya! apalagi pemandangan di Temanggung yang super cantik dan bikin tenang. Gua sendiri jadi punya pandangan, "kalau ke temanggung enggak musti ke tempat wisatanya, cukup jalan-jalan aja naik motor (atau lebih mantep lagi kalau bersepeda) dari satu kecamatan ke kecamatan lain. Dijamin, bikin stress ilang!".

Enggak enaknya, karena sebagai introvert ekstrim, pergi ke daerah baru semelelahkan itu untuk emosi. Karena mesti kenalan sama beberapa panitia yang gua enggak terlalu deket sebelumnya, masuk ke dalam lingkaran keseharian mereka, dalam waktu singkat gua dituntut udah bisa berbaur dan ikut bantu-bantu kegiatan yang berlangsung.
Terus yang paling enggak enak, karena gua yang sensitif ini musti ditempa sedih berkali-kali karena harus pisah dan pindah ketika udah mulai nyaman. Utamanya sama para hostfam. Contoh, Pak Misdar di Ngadisepi; Mbah kakung dan Mbah ibuk kesayanganku, Pak Tardji, Bu Turwati di Bejen; Ibu dan Bapak di Gandikan; Mas Heri di Kwarakan. Siapapun itu, orang-orang yang hatinya anget banget, Ah kangen..

Untungnya, sambutan panitia manapun selalu baik, dan selalu ada cerita khas di dalem setiap titik yang dikunjungin.

Cerita awal - Ngemplak
Sepanjang hidup gua, di masa muda gua, gua enggak akan lupa sama cerita ternguquq *ini sarkas* di titik ngemplak.
Gua enggak akan cerita detailnya, tapi bisa dibilang titik inilah yang paling kuat drama ala alanya. Huft.. enggak paham lagi! btw, gua itu masuk tim advanced, Jadi ketika panitia dan pengajar lainnya masih di depok, tim advanced ini udah berangkat 2 hari sebelumnya. Kebetulan karena ada urusan sekolah yang ingin gua pastikan khusus di titik ini, gua dateng duluanlah ke desa ngemplak. Eladalah, bukannya ngurusin urusan sekolah, gua malah ngurus urusan lain yang mana jauuuuuuh banget di luar ekspektasi gua. Gua merasa mental gua dibanting abis-abisan di titik ini. Niat gua di GUIM juga jadi bener-bener ditantang, pada akhirnya gua mengakui dan mengerti bahwa gua secinta itu sama GUIM hahah.

Tapi gua ngerasa perjalanan di awal ini penuh hikmah banget sih, soalnya seminggu sebelum GUIM, gua tuh baru aja bikin tekad gitu. Inti tekadnya adalah untuk lebih mengendurkan sikap perfeksionis gua, dan komit sama diri gua untuk banyak berserah sama Tuhan mengenai masalah apapun yang nimpa (tekad ini muncul ketika gua baru aja matimatian ngelarin tugas kuliah yang juga super jahanam).

eh taunya, sama Tuhan langsung dites beneran dong, wkwkwkwk.
Pengalaman di Ngemplak jadi refleksi yang luar biasa buat gua. Rasanya unik, ketika lu merasa segitu takutnya, merasa segitu tertekannya, tapi enggak punya siapa-siapa selain mengandalkan diri sendiri dan Tuhan. Karena gua sangat suka pelajaran yang berhubungan dengan spiritual, jadi apa-apa ya gua jadiin makna spiritual gua.
Gua juga bertekad untuk enggak nangis di hadapan orang lain, sesedih dan setakut apapun itu, dan yaps! gua berhasil melakukannya sampai akhirnya gua meninggalkan ngemplak dalam keadaan baik-baik saja. Menurut gua, itu kebaikan Tuhan yang luar biasa. Gua juga kaget, kenapa tiba-tiba gua jadi sok strong kaya begitu.

Gua ditemenin Reyna, waktu pra aksi kita enggak terlalu deket, tapi gua merasa terberkati banget bisa melalui hari-hari di ngemplak bareng dia. Perantara kekuatan yang juga dikirimin Tuhan. Sesayang itu sama Reyna, semoga selalu bisa saling menguatkan ya, Rey! Dari yang awalnya super stress bareng, lama-lama kita berdua jadi mulai belajar untuk ngetawain masalah dan drama drama micin yang ada di Ngemplak. Reyna juga jadi tambah kuat dan belajar banyak setelah melewati beberapa hari dan didatengin panitia super lainnya. Bisa dibilang ngemplak ini udah berasa titik sendiri, bercandaan gua sama Reyna itu kita udah berasa hidup di Ngemplak selama 2 tahun lamanya saking rumitnya perjalanan hari-hari di Ngemplak hahah.
Selain itu, ada kak Sri juga sebagai kadept sosmas yang luar biasaaa membantu gua, menguatkan, dan menemani hari-hari di Ngemplak. Terimakasih banyak kak atas segala penguatan dan cintanya untuk GUIM!

Gua merasa banyak banget ngejalanin proses pendewasaan khususnya mental ketika disana. Selain itu, ada bagusnya juga, gua jadi paham seluk beluk permasalahan yang sebelumhya enggak kebayang ketika di lapangan. Birokrasi, perizinan, hubungan komunikasi, dan semacamnya. Mungkin emang lewat cara ini, Tuhan mau ngasih gua jalan pintas untuk belajar banyak hal dan bertemu banyak orang penting di Temanggung. Gua juga masih inget, ketika gua sama reyna jam 11 malem masih harus bicara serius sama petinggi daerah, dan besoknya diforumin sama banyak pejabat Temanggung. Lebih nguji nyali daripada acara TV dunia lain lah pokoknya! enggak ada jalan mundur, satu-satunya cara ya hadapin dengan pengetahuan, keberanian, dan kapasitas seadanya saat itu. Gua belajar mengakui kesalahan dan minta maaf, merendahkan hati, serta melapangkan dada untuk jadi tameng dari sesuatu yang seharusnya di luar tanggung jawab gua. Enggak ada harga apapun yang bisa membayar semua pengalaman dan perasaan hari-hari itu.
Sekali lagi, gua merasa semua keberanian itu muncul dari doa orang-orang terdekat. Gua-pun semakin mengimani bahwa Tuhan itu sangat dekat!

Gua selalu pegang pesan ibu gua, katanya, bekerja di bidang sosial itu harus bisa ikhlas. Enggak perhitungan, selagi kamu mampu, harus ikhlas buat ikut bantu sebagai ladang amal ibadah.
Pesan itu cukup meringankan hati gua.
Gua juga selalu ngomong sama diri sendiri, bahwa apapun yang terjadi hari ini suatu saat nanti akan cuma jadi cerita. Yang bahkan akan sangat bisa gua tertawakan, dan bener aja. Harinya tiba! hari ini semua apa yang pernah gua alami di tanggal 3 Januari-30 Januari lalu udah berlalu dan hanya jadi cerita.

Perasaan sakit hati itu berangsur-angsur gua coba maafkan dan lepaskan, tapi pengalaman sakit hati pada saat itu akan selalu gua ingat untuk jadi pembelajaran bagi gua kedepannya untuk bisa jadi jauh lebih baik lagi. Salah satu pengalaman mahal di penghujung umur 19 tahun seorang Asa Sakina, hehe.

Hari-hari berlalu, bangkit, terbiasa dengan sendirinya. Seru, sampai enggak rela ninggalin Ngemplak dan orang-orang di dalamnya. Karena cerita itu, gua ngerasa para panitia punya lompatan buat lebih bisa akrab satu sama lain. Emang bener ya, kadang sulit bareng-bareng itu lebih bisa mempercepat  sikap saling pengertian dan solidaritas. wkwk.
Gua sayang para panitia dan pengajar di titik Ngemplak! Karena tugas gua disana sebenernya lebih kepada RED gua: kak hanny dan para pengajar, gua pernah bilang ke kak Hanny, "Allah tau kak Hanny kuat, makanya Kak Hanny yang ditempatin di Ngemplak" hueheheh. Seneng bisa jadi temen curhat Kak Hanny, gua jadi merasa sedang menjalankan tugas dengan fungsi yang benar wkwk.
Tepuk salut buat Kak Hanny, aku beruntung karena itu kakak. Hehe


hati gua mudah terhibur karena bertemu anak-anak, salah satunya kaya gini.


semoga beneran jadi pembaca berita ya! (direkam waktu sedang menjalankan kegiatan kelas inspirasi, gua kebetulan bareng nanna jaga pos bagian pekerjaan di bidang komunikasi dan hiburan)


Cerita pindah selanjutnya - Bejen
Waktu survey, gua sama Maula (RED yang ditugaskan di titik ini), udah seklop, sesayang, dan seakrab itu sama Mbah Ibuk, Mbah Kakung, dan Kepala Sekolah Pak Tardji.
Jujur, sesayang-sayangnya gua sama Ngemplak, titik itu tetep bawa pengalaman yang cukup bikin gua tertekan, jadi gua bersyukur juga bisa keluar sebentar dan ambil nafas di titik lain HAHAH
apalagi ngebayangin di kepala ketemu Mbah, wah rasanya enggak sabar. Semenggebu-gebu itu.
Mbah udah gua anggep kaya orangtua sendiri.
Waktu gua ke Bejen ada cerita lucu gitu, garagara gua nackal menunda kepergian dari Ngemplak hanya untuk semangkuk seblak yang lagi dibeli Kak Donner. Jadinya kejebak ujan pas di tengah jalan. Terus gua sama Agiel sudah berniat untuk nungguin di tengah jalan aja, dan ketemuan sama yang jemput di halaman sebuah rumah tak bertuan gitu. Eh si Agiel ngide buat jalan lagi, biar nanti tinggal teriakin yang jemput kalo ketemu di jalan buat berenti. Akhirnya kita nembus hujan, dan gagal neriakin yang jemput di tengah jalan karena yang jemput keburu ngebut ke tempat kita neduh tadi.
Gua sama Agiel balik lagi ke tempat awal neduh, ujan-ujanan. Pas udah di tempat awal neduh itu, ujannya berenti dong. Hasyem, tau gitu mendingan daritadi neduh aja yak, biar tas kagak basah. Tapi gapapa, ngakak sih itu. Terimakasih juga untuk Agiel, yang udah jadi partner akomo "ternganterin" gua hampir ke banyak desa dan tempat!

Sampai di Bejen, di rumah Mbah. Setelah beres-beres, akhirnya gua dipanggil buat bisa ketemu Mbah deket meja makan.
Akhirnya, jatah gua untuk nangis terpenuhi.
Gua nangis, karena kalimat mbah yang sederhana,
"Saya sakit hati denger Mbak Asa digituin".

Gua nangis dong, waaa mau meluk Mbah Kakung rasanya kenceng-kenceng! Gua enggak tau kalau waktu gua sedang berjuang di Ngemplak, sedih, takut, ada Mbah yang tau kabar gua di Bejen, dan tentu aja do'a beliau ngalir buat penyelesaian permasalahan itu. 

Mbah ini, pendiri desa (seperti biasa, gua lupa namanya). Jadi kepala desa di umur 20 tahunan. Gua enggak pernah bosen kalau lagi denger cerita Mbah, tentang sejarah khususnya! Mbah ini lucu loh, gua suka ketawa ngakak kalau udah denger Mbah cerita. Sama Mbah Ibuk juga, dua pahlawan super selama di Bejen, Panjang umur terus Mbahku yang paling baik hati dan pengganti orang tuaku selama di Temanggung! Semoga bisa ketemu lagi ya, Mbah..

Gua emang pengen banget nangis, tapi entah kenapa di Ngemplak gua kuat dan enggak bisa nangis. Akhirnya pas di Bejen, ketemu mbah, digituin pula, gua langsung nangis. Tapi itu obat hati yang paling bagus sih, gua jadi ngerasa lega, udah ngeluarin semuanya. Makasih banyak, Mbah-ku!
Gua enggak berani cerita ke orangtua gua, karena pasti bakalan khawatir. Tapi tanpa cerita, taunya Mbah sudah menenangkan gua kaya orangtua gua sendiri. Kekuatan Tuhan kesekian kalinya!

Gua juga bisa main ke rumah Pak Tardji, dan bisa ngobrol banyak sama Bu Turwati, wali kelas 6 di SDN Glagahombo. Beliau baikkk banget, sangat pengertian, dan lemah lembut kepada gua. Gua lepas banget kalau udah ngobrol sama Bu Turwati. Bahkan gua ceritain juga soal gimana gua kedepannya ingin bertindak sebagai perempuan ketika sudah berkeluarga, jauh banget enggak sih? wkwk. Beliau juga nemenin dan nyamperin gua ketika gua lagi sendirian di Pelatihan Guru. Ah, sayang banget! semoga bisa main lagi ke rumah Bu Turwati dan makan masakan beliau lagi, hehe.


Pindah lagi - Sarangan, Kecamatan Tretep
Sarangan letaknya paling atas, paling dingin, definisi negeri di atas awan banget! dinginnn super!
Ini pemandangannya

cantik banget, keluar rumah hostfam yang diliat langsung kaya gini. Bayangin dah, kalau hidup sehari-hari di tempat kaya gini. Pantes dulu Pak Jati petinggi di disdik pernah bilang, "Saya lebih baik hidup di Temanggung dengan gaji 3 juta, daripada hidup di Jakarta dengan gaji 10 juta. Ketenangan jiwa itu loh mbak.."



huaa, pengen balik lagi kesini. Yuk?


Di Sarangan, gua ngobrol berjam-jam sama Fatih di lapangan yang pemandangannya langsung keliatan ladang dan gunung. Sebagai orang yang suka mendengarkan cerita, rasanya sesuai banget sama tugas kali ini, jadi tempat curhat setiap anak RED di titiknya masing-masing. Apalagi cerita yang disuguhkan di depan gunung hijau dan ladang. Apik!

Ada cerita ngakak juga waktu mau ke Sarangan. Jadi, setelah menembus hujan bareng Ricky Akomo menuju atas gunung (dinginnya luar biasa, hujan di dataran tinggi + anginnya yang nusuk nusuk, karena jas hujannya cuma dipakai di baju, itupun kekecilan jadi cuma dipakai setengahnya) dan sudah akhirnya sampai di tujuan pertama untuk nuker motor (perjalanan tinggal dilanjutin sekitar 15 menit aja), tetiba muka Ricky panik.

Kunci motornya copot entah dimana!!

Akhirnya kita bablas lagi turun gunung, hujan masih deres banget, kena angin lagi, sambil nyari kunci dengan nyusurin jalan pelan-pelan.
Enggak ketemu, kita berenti makan mie ayam dan bakso beranak Pertigaan Wonoboyo Ngadirejo, yang superrrrrrrrrrr enak! yaa tentunya makannya sambil basah kuyup. Super enggak nyaman:(

Terus kita mencari Tukang duplikat kunci, baju kering dijalan kena angin, gua udah super menggigil, gigit sana gigit sini, gilak gilak gilak! mane susah banget lagi nyari tukang kunci di Temanggung, enggak paham lagi, tiga tukangnya ada acara semua di kecamatan lain, apes, bukan takdirnya, kita naik lagi ke atas gunung, kena hujan deres lagi.
Mana minum teh dulu lagi, gua udah menggigil luar biasa dan enggak ada keinginan neguk teh lagi, Tapi ya itu emang namanya budaya, unggah-ungguh tetep jalan meski badan udah berasa mau disirem air panas aja saking dinginnya.
Hebatnya, supernya, gua enggak demam. Padahal gua udah yakin banget dalam hati, gua bakalan demam tinggi dan masuk angin kalo begini caranya. Dalem hati gua bertanya-tanya, "Kapan ye perjalanan gua ke titik itu alusss gitu" wkwkwk.
Meskipun penuh drama, keajaiban Tuhan kesekian kalinya, tubuh gua dikuatkan untuk menjalankan tugas semaksimal yang gua mampu. Waktu sampe, gua langsung mandi dan keramas, wkwk. Tapi gile sih, badan rasanya kaya ditusuk tusuk saking dinginnya itu air. Kata yang lain, bahkan badan langsung keluar uap. Gua enggak sempet merhatiin.

Terus lawakan anak sarangan itu adalah kalo ngomong berasa di negeri Korea, karena keluar asep dari mulut. "Oppahhhh!~" hahahah

Belum puas, Tapi musti turun ke Gandikan - Masih di Kecamatan Tretep
Di Gandikan gua lagi-lagi ketemu hostfam yang menyenangkan dan luar biasa anget hatinya! seanget pembicaraan di tungku. sambil nunggu listrik nyala.
Iya, jadi pas gua turun Sarangan-Gandikan, terjadilah badayyy wkwk
sampai genteng rumah hostfamnya terbang dong............. apakah ini sambutan alam Gandikan untuk gua wkwkwk (asa yang mulai merasa insecure)
Mana gua takut bangetttt gelap kan, wah enggak paham lagi sih
Tapi seru juga jadi banyak cerita bareng bapak dan ibu, berasa lagi ngobrol deket api unggun. Badan gua jadi anget, hati gua juga, eaa. wkwk
yaa walaupun baju gua jadi bau asep semua yaaa:" 
Bapak hostfam di Gandikan cerita, kenapa beliau mau numpangin panitia GUIM di rumahnya karena inget sama Ibunya beliau dulu. Ibunya Bapak hostfam ini suka banget berbagi, suka ngasih makan orang yang lewat, orang yang kerja ngaspal jalan, siapapun kalau bisa dibantu dan diberi bakalan dilakuin. Bapak ngerasa banyak banget keajaiban yang jadi balesan Tuhan gitu loh buat keluarganya karena kebaikan hati Ibu dari Bapak hostfam ini. Gua terharuu banget, dalam-dalam gua doakan semoga Allah ganti kebaikan Bapak dan Ibu dengan kebaikan yang berlipat ganda! dimanapun dan kapanpun!

di Gandikan kurang seru, karena enggak ada drama yang berarti/? loh?!! wkwk. Palingan gua sama dewi cuma cerita hal-hal mendasar aja, yaa GUIM tuh emang dateng ke tempat yang punya masalah, jadi wajar banget kalo emang curhatannya tentang si masalah itu. Masalahnya mendasar sih, dan kita udah bagi juga apa yang bisa dilakuin sama GUIM dan mana yang bukan kapasitas kita. Gua enggak lama-lama di titik ini, cuma dua malem aja. Btw, cilok di Gandikan enak loh.... gua selalu beli 7rb setiap harinya! selain itu tukang ciloknya juga asik diajak ngobrol. Beliau cerita kalau selain jualan, bertani itu juga sangat membantu. Karena keuntungan dari bertani dengan berjualan cilok itu beda jenisnya. Beliau juga cerita soal penghidupan di desa gimana, masukan dan wawasan yang sangat berarti. Semoga sukses selalu, bapak Cilok yang baik hati! hehe

Titik penghiburan - Ngadisepi
Oh gua bahagia sekali di titik ini! banyak kegiatan alam yang gua rasain, tidur di balai desa, dan tanpa kasur sama sekali. Panitianya luar biasa bagi gua. Yang agak bikin shock: entah kenapa di Sarangan dan Gandikan, gua selalu laper dan makan super banyak. Tiba-tiba pas turun ke Ngadisepi, makannya sepiring berdua dong:( supra hemat yha wkwkwk
perut gua kagok abis
tapi kebersamaannya dapet kok he he he he
di titik ini juga, gua dapet love pocket! (tempat untuk ngasih afeksi, biasanya dikasih panitia/pengajar lain yang bermain sebagai angel buat kita). Selama ini di titik lain gua enggak dapet, katanya harusnya gua bawa sendiri kemana-mana, tapi mana pede gua minta-minta afeksi ke tiap titik hahahah. Mana lucu banget lagi ada fotonya, kuterharuu makasih ngadisepi. Tadinya ada coklat di love pocket gua, eh tiba-tiba kaga ada, taunya dimakan kak Ibad waktu main ke Ngadisepi. Kezal, jadi sama aja isinya kosong-kosong juga wkwkkw. Untungnya emang gua enggak bisa makan coklat ya.

Di titik ini kalau mau mandi mesti numpang ke rumah orang. Gua diajarin kak netta (RED yang bertugas di titik ini) untuk numpang di rumah Pak Misdar, penjaga sekolah. Bersama beliau, gua akhirnya berkesempatan mancing!!! uyay! gua suka banget kegiatan-kegiatan kaya mancing, berkebun, dan apapun yang sangat bisa dirasakan ketika di desa. Hiburan terbaik.

Ini Pak Misdar, Bapak akuh, sahabat akuh, sayang sekali dengan Pak Misdar. Sehat terus bapakku!!!!!!!!!!!!!! biar Asa bisa nemuin Bapak lagi, dan mancing bareng lagi ya pak hehe


Gua seneng banget bisa mancing. Gua enggak pengen ikannya sebenernya, cuma pengen nangkepnya aja hehe. Terus abis mancing, gua, Pak Misdar, Andre, dan Dede, bantu bersihin ikannya. Sebenernya gua enggak pernah sama sekali ngebersihin ikan, megangnya aja geuliii (orang Asa enggak pernah masak ketika di rumah). Tapi sebenernya gua tuh seneng nyoba hal-hal baru, termasuk ngebersihin ikan yang baru ditangkep. Seseru dan selucu itu. Gua masih inget ketika Pak Misdar ngetawain tingkah gua yang kagok dan super penakut ngurusin ikan yang masih lompat dan hidup meskipun udah dibedah wkwk. Kangen!!

udah lepek abis, ini timnya!

 lihatlah senyum Pak Misdar yang meneduhkan hati:")) huehuehue. Asa: bagian buang sisik, dan ngelukain badan ikannya biar bumbunya meresap ke dalam (kadang bertugas memukul ikan dengan lemah lembut menggunakan pisaunya kalau masih nackal melompat lompat manjah). Pak Misdar: Ngebelek perut ikannya, dan terngakak ikannya dipukulin pake palu dong, berasa main Timezone. Kata Andre, enggak berperikeikanan. Gua sampe ketawa kalo inget cara Pak Misdar matiin ikannya. Dede: Ngebuang jeroan/isian si ikan, tadinya gua mau ambil bagian ini, tapi belum levelnya deh. Andre: Bagian nyengkokin mulut ikan pake air yang mengalir, alias tugas membersihkan ikan pake air sebelum dibawa ke dapur.

lagi super serius!


tim mancing. Sebenernya ada video yang super ngakak dimana gua hampir menyeburkan diri saking jongkok terlalu pinggir demi memancing seekor ikan di pinggir kolam. Tapi sayangnya enggak sempet minta videonya:(

ini pas kegiatan 'Indahnya Alamku'. Ceritanya "dikerjain" sama murid laki-laki yang bilang bisa ke pos selanjutnya lewat jalan kebun, jalan yang enggak diarahin sama panitia acara. Taunya jalannya supra licin dan penuh lumpur, alhasil kita lepas sepatu dan jalan super hati-hati. Kaki kotor, cucian yang baru bersih kena tanah semua. Tapi enggak apa-apa, hati gua sesenang itu!

Ada kabar baik juga dari sekolah, guru-guru sangat terbuka dan kooperatif. Alhasil Team Teaching berjalan seideal itu. Pengajarnya juga sangat ramah dan menyenangkan, gua sukak!

Titik terakhir, penutup terbaik - Kwarakan
Di titik terakhir cara menjalani hidup semakin diuji wkwkwkwkkw. Sebagai orang yang doyan mandi dan ngeliat air jernih, gua cukup panik karena susah banget mau mandi di titik ini. Tapi titik ini titik paling sepi yang gua rasain, orang-orangnya tipikal sama semua, kalem. Yaa enggak kalem-kalem banget sih, tipikal yang gimana ya, susah deh dijelasinnya wkwk. Kayaknya kalem enggak cocok deh, soalnya ada kak cien (RED) yang superrrr bawel dan cerewet sama pengajarnya hahahah.
Ada pet juga, yang jadi kawan setia untuk nemenin ke kucuran mata air (satusatunya sumber air yang jernih) yang ada di pojokan sekolah super gelap jam 4 subuh. Pakai senter, dan ngobrol biar enggak kerasa serem. Btw, kita sama-sama penakut loh wkwk. Tapi gua lebih penakut sih hahah

Pengajarnya lawak, pecah deh. Di titik ini gua ngerasain pembagian rapor dan pesta rakyat. Btw, ada cerita yang bikin gua agak ngebatin pas pesta rakyat. Jadi pas banget, anak kelas 6 tampil pakai lagu "Guruku Tersayang". Seketika gua melankolis dan baper abisss! soalnya, lagu itu lagu yang dinyanyiin sama anak-anak gua waktu GUIM 7 di Pangandaran. Jadi kangen:(( heu
sampe sekarang wallpaper hp dan laptop gua aja masih foto murid murid kelas 3 (yang udah naik kelas 4) di SDN 1 Campaka, Pangandaran.

Terus, gua juga ikut kegiatan "One Fine Day" di Kwarakan. Titik ini milih jalan-jalan ke Gedong Songo, walaupun gua awalnya pengennya ke Posong dan Dieng kaya titik lainnya, tapi ternyata Candi Gedong Songo baguss parah. Enggak nyesel deh! plus ditemenin panitia Kwarakan yang spesial. Terimakasih banyak panitia dan pengajar kwarakan sudah ngijinin satu anak ini nyantol bareng kalian hehe

bersama Rini

dari candi gedong 1-5 akhirnya kita jajal semua, enggak nyangka! wkwk



Yang enggak kalah spesial
Keluarga yang super gua sayang sayang sayangin itu terletak di dinas pendidikan Kabupaten Temanggung. Tempat ini entah udah berapa kali gua injek, gua kelilingin, berasa rumah sendiri, dan bener dinas pendidikan adalah rumah pertama bagi gua ketika di Kabupaten Temanggung. Begitu juga orang-orang di dalemnya.
Pak Indra beserta keluarga

Mas Irdan

Dari lubuk hati yang paling dalam, beliau-beliau, dua orang ini adalah orang yang paling berjasa karena telah membawa gua dan teman-teman RED serta tim survey pertama lainnya menemukan titik aksi di Temanggung. Dari Kandangan sampai ke Tretep. Tanpa ngeluh, sampai akhir aksi, tangan keduanya enggak pernah lelah selalu diulurkan untuk membantu gua, teman-teman, dan GUIM secara umum.
Waktu ada cerita di ngemplak dan ketemu Pak Indra sama Mas Irdan waktu ngurus pelatihan guru di Kantor, gua inget banget tatapan keduanya yang penuh belas kasih buat gua. Istilahnya gua diculik ke dapur, suruh minum kopi, dikasih nasi kuning, dititipin tempe, disuruh curhatin semuanya, dan diujungnya masih bisa-bisanya ditanyain, "apalagi yang bisa saya bantu loh sa?". Pusing, budaya Temanggung dan kebaikan orang di dalamnya bikin gua tertekan dalam batin saking terlampau baik dan lapang hatinya. Gua belajar terlalu banyak, sampai kewalahan. Malu, semalu-malunya.
Dua sosok yang bikin gua galau dan nangis kejer ketika mau meninggalkan Temanggung, mana tega. Gua udah terlalu nyaman dengan dinas pendidikan, kebaikan Pak Indra, dan Mas Irdan. Masa muda gua sangat diberkahi bisa kenal dua kebesaran Tuhan di tanah Temanggung. Sehat-sehat selalu Pak Indra dan Mas Irdan. Jangan lupain saya ya! hehe, soalnya saya enggak akan lupa Pak Indra dan Mas Irdan selama masa hidup saya menjadi manusia, insyaAllah.

 Pak Tri, sosok hebat yang membawa gua dan para RED menemukan jodoh 6 sekolah aksi di Temanggung. Terimakasih banyak Pak Tri! Terimakasih terlampau banyak, sehat dan semoga dilapangkan selalu jalan rejekinya.

Selain itu, terimakasih banyak juga untuk Bapak Jati. Gua baru ketemu beliau waktu pas masa aksi, dan subhanallah baikkkk banget. Gua amaze dengan perilaku beliau yang sangat rendah hati meskipun sebenarnya jabatannya memungkinkan beliau untuk lebih meninggikan diri. Beliau sangat sederhana dan penolong luar biasa. Sampai-sampai gua dan kak sri dipinjemin motor dinas pendidikan, enggak nanggung-nanggung dipinjeminnya sampai 25 hari, sampai aksi selesai. Ternyata motor itu banyak banget jasanya, dan sangat bermanfaat buat mobilisasi kemana-mana khususnya di situasi genting. Gua lupa simpen foto sama beliau dimana:( huhu ntar gua tambahin deh kalo ketemu. InsyaAllah. Sehat selalu Pak Jati, semoga ilmu kesederhanaan dan rendah hatinya banyak nular ke saya. Salut luar biasa :)

Terimakasih banyak juga untuk seluruh petinggi dan pejabat daerah Temanggung, yang selalu ramah dan hangat membuka pertolongan untuk gua dan GUIM. Atas segala kebesaran dan kelapangan hatinya memaklumi dan memaafkan kekurangan dan cela gua sebagai mahasiswa yang masih perlu banyak belajar. Tanpa menemui manusia-manusia dengan karakter seperti itu, gua mungkin akan sangat jatuh.

Terakhir dan terpenting juga, terimakasih banyak Kak Shasa. Project Officer GUIM 8. Tanpa Kak Shasa, ya enggak mungkin ada gua di RED GUIM 8. Tanpa Kak shasa, GUIM 8 ini juga enggak akan terbentuk. Terimakasih untuk semua kebaikan, pengorbanan, dan kesempatan yang terbuka lebar diberikan untuk seorang Asa ya kak!

bonus:
gua-Pak Tardji-Mbah Kakung-Mbah Ibuk-Maula (RED)

Para pengajar kesayangan yang super hebat:






Sesayang itu! laki-laki berpakaian serba hitam namanya Bagus yang bantu kita semua waktu survey pertama kali dan masih buta dengan Temanggung. Terimakasih banyak Bagus, sukses kamu dimanapun, ya!
Serta temen-temen survey tercinta, kangen rasanya meraba-raba temanggung pas pertama kalinya. Sekarang enggak kerasa malah udah kelar aksinya ya.. hehe
Dari kiri: Mas irdan - Reyna - Shierlen (Kak ciyen) - Pet - gua - Erinetta - Istri Pak Indra - Bintang - Pak Indra - Fatih - Bagus - Qibty - Agiel

Kesayangan akohhh, RED!

plus Mas Irdan, pahlawan RED di Temanggung




Semoga aja ingatan masa muda gua adalah ingatan yang bakalan terus membekas, menguat, seiring berjalannya waktu dan bertambah tua.
Suatu saat nanti, gua akan terlalu merindukan masa-masa kaya gini. Terimakasih sudah menjadi bagian di dalamnya. Sehat, selamat, dan bahagia selalu. Sampai jumpa di lain kesempatan, sampai jumpa Temanggung, tenang selalu orang-orang mulia di dalamnya :)

Pesan Pak Misdar:
"Mbak Asa, inget pesen saya, kalau sudah sukses, jangan pernah lupa nengok lagi ke belakang. Inget ya mbak, jangan pernah lupa nengok lagi ke belakang"

Pamit.
Tetap jadi rumah ya..

Your faith has to be greater than your fear, Asa

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

PERMAINAN POLISI ALGOJO!

1 semester di UI, udah ngapain aja?

KEPRIBADIAN INFJ